Kamis, 14 Oktober 2010

No Traffic Please...

Tiinnn..tiiiinn... tiiin bukan maksud manggil temen gue yang namanya Tina atau Tintin, melainkan ungkapan gue menggambarkan bunyi klakson mobil yang bersahut-sahutan.. Rasanya ga aneh tinggal di Jakarta setiap hari mendengar suara bunyi klakson sudah seperti suara perkusi yang dihasilkan mobil-mobil diam yang berderet panjaaaaaaaannnggg sekali. Sesekali jalan tidak sampai semeter lalu diam lagi, sambil memandang iri ke pengendara motor beroda dua yang asik melaju tanpa terganggu keramaian jalan raya tersebut. keramaian tersebut exactly disebut MACET. Menyambung dari tulisan gue sebelumnya, kayanya ini salah satu masalah dalam hisup kita yang cukup menguji kesabaran kita, khususnya buat yang tinggal di Jakarta. Macet, macet, dan macet..

Gosipnya nih, Jakarta tahun 2014 ga bisa bergerak sama sekali. Jadi mobil hanya bisa bergerak pada saat ada satu mobil yang memasuki area parkir atau rumah mereka masing-masing. Bisa dibayangkan ga sih kalau ini benar terjadi, ternyata macet itu menjadi masalah yang sangat penting untuk diperhatikan. Menurut gue pribadi, macet itu ngerembet. Ngerembet dari mood pagi-pagi mau beraktivitas eh kena macet, jadinya udah BT males-malesan atau mengutuk-ngutuk jalanan atau pemerintah yang tidak bisa menangani pemasalahan macet ini. Udah males nih efeknya saat kuliah jadi males, karena bawaannya udah kesel duluan, kerjaan ga ada yang beres, kalau kerjaan udah ga beres, yang ada malah tambah kesel. Pulang-pulang nih udah cape, eh ketemu macet lagi, alhasil nyampe rumah ngerasa capee banget dan gampang banget terpancing emosi. alhasil merembet deh ke orang-orang sekitar. Merembet terus kan tuh, hehehe..

Kalau udah macet begini, siapa yang mau disalahin? Apakah pengendara mobilnya? Pengendara motor yang ugal-ugalan sehingga mengganggu lalu lintas? Produsen mobil yang terus memproduksi macam-macam seri mobil baru yang makin canggih dan memicu orang-orang menambah koleksi roda empatnya? atau pemerintah yang terlihat belum melakukan tindakan nyata untuk mengatasi itu?

Daripada pusing main salah-salahan, ada baiknya kita saling memperbaiki diri, istilahnya demi kebaikan bersama nih. jadi buat pengendara mobil juga menggunakan kendaraan seefisien mungkin kalau memang dibutuhkan, beli mobil baru kalau memang dibutuhkan. untuk pengendara motor juga berkendara dengan baik, jangan nyelip kanan kiri yang bisa memicu macet juga. toh sebenarnya kalau kalian semua berkendara dengan baik juga untuk kepentingan keselamatan kalian juga loh :) Nah, untuk pemerintah juga mulai melakukan tindak nyata mengatasi masalah macet tersebut. Rencananya pemerintah akan memberlakukan tarif parkir yang baru yang bernilai berkali lipat dari harga biasanya. harganya juga disesuaikan dengan lokasi yang sudah dikelompok-kelompokan. Semoga dengan adanya kebijakan baru tersebut dapat mengatasi permasalahan kemacetan dan tidak merugika rakyat lagi :)

Coba kalian bayangkan, sebenarnya Jakarta tuh kota yang uenaak banget buat ditinggali. Mau cari apa aja ada. Mau refreshing banyak sekali tempat hiburan. Mau jalan-jalan, pilihan Mall setiap tahun semakin bertambah. So, sayang sekali kan kalau Jakarta yang serba ada ini dihantui si komo, eh kemacetan ;p hehehe..

Tidak ada komentar:

Posting Komentar